Dolar AS Turun Pasca Inflasi AS Naik Capai Level Tertinggi

Indeks dolar AS pada perdagangan Rabu petang 14 Juli 2021 melemah terhadap beberapa mata uang utama lainnya, Setelah inflasi AS mengalami kenaikan tertinggi dalam 13 tahun. Hal ini dapat meningkatkan ekspektasi lebih awal Fed untuk memperketat kebijakan moneternya.

Indeks dolar AS terhadap beberapa mata uang utama lainnya melemah sebesar 0,39% menjadi 92,398. Sementara, Pair EUR/USD naik 0,49% pada 1,1832. Pair GBP/USD menguat 0,37% menjadi 1,3859. Pair USD/JPY melemah 0,55% menjadi $110,01.

Harga konsumen AS pada bulan Juni naik 0,9%, angka tersebut tertinggi dalam 13 tahun, di mana angka dari tahun ke tahun meningkat sebesar 5,4% sejalan dengan percepatan pemulihan ekonomi.

Baca Juga : Dolar AS turun investor fokus pada data inflasi dan ketua Fed

‚ÄúSementara pelaku pasar berharap tekanan harga terus meningkat, laporan ini menggambarkan betapa pentingnya angka inflasi. Tidak hanya peningkatan tajam, tetapi kenaikannya lebih luas, yang berarti bahwa harga masih bisa tetap tinggi lebih lama, Kata ‘Kathy Lien, analis di BK Asset Management.

Ini menjadi sorotan penting mengingat pelaku pasar sedang menantikan ‘Jerome Powell, ketua Federal Reserve bersaksi di depan Kongres pada hari Rabu dan Kamis untuk sinyal apa pun tentang waktu potensi pengurangan stimulus AS.

Baca Juga : Dolar AS turun ditengah kasus Covid-19 melonjak lagi

Namun, Powell telah berulang kali mengatakan bahwa inflasi yang lebih tinggi mungkin bersifat sementara, mencatat bahwa ia berharap rantai pasokan menjadi normal kembali dan bisa beradaptasi. Menteri Keuangan Janet Yellen berbagi pandangan itu.

Klik icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Comment